Pemkot Metro Tutup Mata Pencemaran di Iring Mulyo

CAHYAMEDIA (METRO) – Seorang warga Kelurahan Iring Mulyo, Kecamatan Metro Timur, atau tepatnya Simpang Kampus, Kota Metro mengeluhkan kondisi air sumur yang tercemar diduga berasal dari limbah batok kelapa.

 

Krisna Dewi (25 thn) warga RT/RW 007/015 Kelurahan Iring Mulyo menceritakan bahwa kondisi air sumurnya tercemar akibat dari tumpukan sampah limbah batok kelapa yang berasal dari tetangga sebelah yang berjualan es degan.

 

“Jadi, tetangga aku ini depan rumahnya di sewain buat jualan degan, tapi sampah degannya itu ga dibuang, di tarok belakang rumah, di tarok doang, di tumpuk bertahun-tahun,” ucap Krisna Dewi kepada media cahyamedia co.id saat dihubungin via telepon, Jumat (31/3/2023) malam.

 

“Wahh, banyak banget kak. Luar biasa, kalo ga banyak banget, ga mungkin air sumur saya sampe kayak es teh. Dan kondisi ini telah berlangsung lebih 5-6 tahun,” keluhnya.

 

Menurutnya, pihaknya telah melaporkan kondisi air sumurnya yang telah tercemar limbah kelapa kepada Pemerintah Kota Metro maupun ke instansi terkait. Namun tidak mendapatkan respon maupun tindaklanjuti dari Pemerintah Kota Metro.

 

“Sebelumnya sudah pernah saya laporin beberapa tahun yang lalu, ke Dinas Lingkungan Hidup, ke Dinas Kesehatan, Kelurahan, dan Kecamatan,” kesalnya.

 

“Tapi ga ada tindakan, katanya air sumur saya sehat, padahal waktu itu juga udh keruh, meskipun ga sekeruh sekarang. Dan ga ada tindakan juga sampahnya untuk diangkut atau diambil, malah nyalahin rumah saya katanya karena sumur saya sebelahan sama parit untuk aliran pembuangan air,” sambungnya.

 

Krisna Dewi berharap, Pemerintah Kota Metro melalui Dinas terkait dapat segera menindaklanjuti keluhan kami dan dapat memberikan sanksi kepada pedagang yang berjualan disekitar rumahnya.

 

“Harapannya OPD terkait langsung eksekusi aja, soalnya kalo dikasih teguran aja percuma, udah berkali-kali. Makin hari sampahnya makin numpuk juga, dia disuruh langganan sampah sama Dinas Lingkungan Hidup juga ga mau,” pungkasnya. (duta/tim)

Comment